Monday, September 17, 2012

Puisi buat teman I

Dalam kita melangkah, ada ketikanya kaki tersadung, lemah, luka, letih dan sakit.
Namun Jangan pernah kenal erti putus asa,
Jangan pernah kenal erti penat,
Jangan pernah kenal erti lelah,
Jangan pernah kenal erti letih,
Jangan pernah kenal erti susah,
Jangan pernah kenal erti sakit,
Bangunlah dan terus melangkah,
Memberilah dengan seIKHLAS hati,
Diperjalananmu itu iringilah ia dengan doa yang tak henti,
Tawakkal sepenuh hati dan pergantungan yang tinggi pada-Nya.
Sungguh Tuhan itu sentiasa ada. Sentiasa ada untuk hamba-Nya.
Tuhan tak pernah lupa pada hamba-Nya, maka teruslah memohon pertolongan-Nya.

Moga nusroh Allah sentiasa bersama-Mu teman.
Setiap detik, setiap saat, setiap ketika, moga langkahmu diiringi redha Tuhan.

Jaga iman, Jaga hati, jaga diri, jaga amal, dekatkan diri dengan Tuhan.
Semoga sentiasa dibawah naungan rahmat dan kasih sayang Tuhan.

Dia sayang kamu, Dia uji kamu.
Dia kasih kamu, Dia kuatkan kamu.
Itulah hadiah dari-Nya buat kamu.
Senyumlah dengan kehidupan.

Wahai Mujahidah insan pilihan Allah,
Teruskanlah perjuangan,
Teruslah bernafas dengan jiwa Islam.

Kerana kasihnya, kita dipertemukan.
Kuasa silaturrahmi sungguh menakjubkan.
Tuhan, ikat kuatkan rabithah hati kami.
Moga kami dipertemukan di syurga-Mu bersama.

Maafkan salah silap diri ini sepanjang perkenalan kita.
Jika pernah hati ini menyakitimu,
Jika pernah diri ini mengasarimu,
Jika pernah diri ini melukaimu,
Jika pernah diri ini membuat sesuatu yang tidak engkau sukai,
Maka maafkanlah agar tidak tergantung amalanku disana. Moga punya restu dari Allah.
Juga Redha-Nya yang berterusan.

~Jendela pagi di urdun yang bakal ku tinggalkan.~
Siiru 'ala barakatillah | Fi amanillah

Mukhlisah fillah.
25 Syawwal 1433 H /  12 September 2012
4.15 pagi

No comments: