Saturday, May 26, 2012

Klorox hati dengan kasih Tuhan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani
Alhamdulillah atas nikmat Iman dan Islam.

Seorang murid bertanya pada Imam Ghazali,
"Tuan, bagaimana keadaanku ketika berzikir tetapi hatiku masih lalai?"

Imam Ghazali yang sangat arif dalam ilmu Tasawwur itu menjawab: 
"Teruskanlah berzikir,kerana sekurang-kurangnya lidahmu akkan terselamat daripada perkataan kotor dan sia-sia.

Saat zikir itu mula kulafaz,
Hatiku masih dalam kelalaian.

Lalu kucuba lazimi zikir itu,
Masih kosong kerna jiwaku yang kotor.

Kulazimi lagi zikir itu,
Hingga saat kurasai kelazatannya.

Allah, 
Ku hanya ingin meraih cinta-Mu.
Ku hanya ingin menagih kasih-Mu.

Dalam diam aku berharap
Agar sinar harapan itu membuah.
Agar hatiku kembali bersih.

Seperti sehelai kain putih!
Yang BERSIH tanpa palitan bintik hitam yang mencemar!
Yang BERSIH dari palitan dosa yang menghinggap!

Klorox hati dengan kasih Tuhan.
Bukan mudah!
Tapi tak susah!
Kalau sungguh mujahadah!
Moga ada nilai IBADAH Lillah!

Siiru 'ala barakatillah

Mukhlisah fillah.
7 Rejab 1433 H/27 Mei 2012 M
8.16 pagi.

Bersihnya HATI anak kecil itu


Wahai orang-orang Yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka Yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat Yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala Yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan Segala Yang diperintahkan. 
[ 66 : 6 ]

Membaca ayat diatas ini cukup untuk mengingatkan saya tentang kisah Anak kecil yang takutkan api neraka. Membaca kisah anak kecil itu juga mengingatkan saya tentang ayat ini.


TAFSIRAN AYAT

Imam At-Tobari (rahimahullah) menyatakan di dalam tafsirnya : “Ajarkanlah kepada keluargamu amalan ketaatan yang dapat menjaga diri mereka dari Neraka.”

Ibnu Abbas r.a juga mentafsirkan ayat ini : “Beramallah kamu dengan ketaatan kepada Allah, takutlah kamu untuk bermaksiat kepadaNya dan perintahkan keluarga kamu untuk berzikir, nescaya Allah menyelamatkan kamu dari Neraka.”

Masih banyak tafsir para sahabat dan ulama lainnya yang menganjurkan kita untuk menjaga diri dan keluarga dari Neraka dengan mengerjakan amalan soleh dan menjauhi maksiat kepada Allah s.w.t.

Di dalam surah lainnya Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :

“Peliharalah dirimu dari Neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu yang disediakan bagi orang-orang kafir.” 
[ 2 : 24 ] 

Teman-teman,
Begitu pula dengan ayat-ayat lainnya yang juga menjelaskan keadaan Neraka dan perintah untuk menjaga diri daripadanya.

Kedahsyatan dan kengerian Neraka juga dinyatakan Rasulullah s.a.w di dalam hadis yang sahih dari Abu Hurairah r.a bahawasanya baginda bersabdayang bermaksud :

“Api kamu yang dinyalakan oleh anak cucu Adam ini hanyalah satu bahagian dari 70 bahagian Neraka Jahanam.”

Jikalau api dunia saja dapat menghanguskan tubuh kita, bagaimana dengan api Neraka yang panasnya 70 kali ganda dibandingkan dengan panas api dunia? Semoga Allah S.W.T. menyelamatkan kita dari api Neraka.


KISAH ANAK KECIL YANG TAKUTKAN API NERAKA

Dalam sebuah riwayat menyatakan bahwa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai, sedang dia berjalan-jalan dia terpandang seorang anak kecil sedang mengambil wudhu' sambil menangis. Apabila orang tua itu melihat anak kecil tadi menangis, dia pun berkata, "Wahai anak kecil kenapa kamu menangis?"

Maka berkata anak kecil itu, "Wahai pakcik saya telah membaca ayat al-Qur'an sehingga sampai kepada ayat yang berbunyi, "Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum" yang bermaksud, " Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu." Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka."

Berkata orang tua itu, "Wahai anak, janganlah kamu takut, sesungguhnya kamu terpelihara dan kamu tidak akan dimasukkan ke dalam api neraka." Berkata anak kecil itu, "Wahai pakcik, pakcik adalah orang yang berakal, tidakkah pakcik lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali yang mereka akan letakkan ialah ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka letakkan yang besar. Jadi tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa."

Berkata orang tua itu, sambil menangis, "Sesungguh anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan kami nanti?"


KESIMPULAN

Ulang tayang kisah mungkin?
Pada saya, biarlah berulang kali kisah ini diulang tayang, saya tetap tak jemu mendengar dan membacanya, malah mengingatkan saya tentang sumbangan saya pada Islam juga kesudahan saya nanti. Bagai langit dengan bumi bezanya saya dengan anak kecil itu. Hatinya bersih sedangkan hati saya sangat kotor. Allahhu rabbi. Sungguh menginsafkan! Tak mahu bercerita panjang. Cukup kisah pendek ini sebagai peringatan untuk kita semua.

Bagaimanakah agaknya pengakhiran kita nanti…?

Allah…matikan kami dalam iman.
Matikan kami dengan husnul khatimah.

"Dan jangan sekali-kali kamu megira bahawa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; sebenarnya mereka itu hidup disisi Tuhannya mendapat rezeki..." 
[ 3 : 169 ]

Siiru 'ala barakatillah.


Mukhlisah fillah.
7 Rejab 1433 H/27 Mei 2012M
5.25 Pagi.

Semut hitam

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.
Alhamdulillah atas nikmat Iman dan Islam.

Benar! Bukan senang menjadi semut hitam. Hanya Allah yang tahu segala yang kau alami. Namun, nikmatnya sentiasa luas. Maka sentiasalah mengadu padanya. Jangan sesekali kau mengeluh dengan segala aturanNya untukmu. 

Jalan juang ini sungguh panjang. Tak dapat dibayar segala tenaga itu dengan wang ringgit kerana tiada nilainya. Sungguh nilaian Allah pada usaha kamu dan juga sebuah keikhlasan. Sungguh syurga itu sungguh menggiurkan. Tidakkah kamu terfikir? Ganjaran syurga itu lebih utama. 

Adakah semua yang kau curahkan di jalan ini perlu bayaran? Jika itu yang kau mahukan, maka tinggalkanlah jalan ini. Sungguh jalan ini perlukan orang-orang yang berjuang dengan penuh keikhlasan tanpa mengenal erti penat lelah. Tanpa mengenal erti jemu. Tanpa mengenal erti susah. 

Teman, 
Jika semua perkara yang kita lakukan nak diclaim @ perlukan bayaran @ balasan juga ganjaran, maka apakah nilai kita disisi Allah? Adakah segala yang kita lakukan hanya kerana bayaran dunia? Ketuk pintu hati, Tanya iman.

Takut tiada nilai ibadah disisi Allah.

Semasa menulis entri ini, diperlihatkan Allah melalui perkongsian seorang sahabat tentang statusnya tentang keikhlasan juga;

Al-Fadhl bin Iyadh pernah berkata, "Amal yang baik ialah yang paling ikhlas dan paling benar." 
Orang-orang bertanya, "Wahai Abu Ali,apa yang dimaksudkan paling ikhlas dan paling benar itu?"

Dia menjawab, "Jika amal itu ikhlas namun tidak benar, maka ia tidak diterima. Jika amal itu benar namun tidak ikhlas, maka ia tidak diterima pula, hingga ia ikhlas dan benar. Ikhlas ertinya kerana Allah. Benar ertinya berdasarkan As-Sunnah.

Inilah yang dimaksudkan dalam firman Allah:

"Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabbnya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shalih dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadah kepada Rabbnya." (Al-Kahfi: 110).

"Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam yang berjalan diatas batu yang hitam dimalam yang amat kelam. Ianya wujud tapi amat sukar dilihat." 


Katakanlah, "Tuhanku menyuruhku berlaku adil. Hadapkanlah wajahmu (kepada Allah) pada setiap solat dan sembahlah Dia dengan mengIKHLASkan ibadah semata-mata hanya kepada-NYA. Kamu akan dikembalikan kepada-Nya sebagaimana kamu diciptakan semula.
[ 7 : 29 ]

Sabda Rasulullah s.a.w :

"Sebaik-baik manusia adalah mereka yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain."


Ya Allah, golongkanlah kami dikalangan mukhlisin (hamba-hambaMu yang ikhlas) dalam melakukan setiap perkara hanya keranaMu ya Allah. Allahhumma Ameen.


Selamat memberi dengan seikhlas hati!

Siiru 'ala barakatillah.


Mukhlisah fillah.
7 Rejab 1433H / 27 Mei 2012 M
2.16 Pagi

Tuesday, May 22, 2012

mimpi semalam

Bismillah.

Semalam saya bermimpi. Mimpi berada dalam suasana peperangan. Suasana disekeliling dilumuri dengan darah. Seoalah-olah sedang dimedan pertempuran yang sangat dahsyat. Semua tidak dapat kemana-mana kerana keadaan sekeliling yang tidak mengizinkan. Saya gagahkan juga diri untuk meneruskan perjalanan.

Mungkin kerana akhir-akhir ini sering memikirkan tentang dunia hari ini.Tentang pejuang Islam. Mimpi mungkin mainan tidur. Tapi saya sangat mengharapkan saya betul-betul syahid di medan itu. Mungkin insan ini tak punya apa-apa malah tak layak untuk mengharap begitu. Tapi itu cita-cita saya.


Hati kecil ini berkata;
Allah, apa mungkin SYAHID itu menjadi milikku? 
Allah, aku rindukan SYAHID!
Allah, matikan aku dalam keadaan mati syahid di jalanMu.

 عش عزيزا أو مت شهيدا

Moga SYAHID itu milik kita semua!

Allah, 
menangkan pejuang Islam diseluruh dunia.
Allah,
Menangkan ISLAM dengan ke'izzahannya.
Allahhumma Ameen..

Siiru 'ala barakatillah

~Mujahidah kecil mengimpi syahid~
~Insan Kedil mencari kasih Tuhan~

Mukhlisah fillah.
2 Rejab 1433M / 23 Mei 2012 H
12.44 pagi

Kisah mereka, kisah kita

Dengan Nama Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mengasihani.
Alhamdulillah atas segala nikmat pemberian Tuhan.

Sedang membelek-belek buku sambil mencari maklumat. Ditag oleh seorang sahabat tentang kisah saudara seIslam kita di Syria. Allah. Sungguh pedih hati melihat.

Mencoret sambil mendengar dendangan nasyid wahai kekasih oleh Nazrey Johani juga memikirkan tentang kisah tersebut. Sebak rasa dijiwa. Mengalir air mata. Bertanya-tanya sendiri. Apakah sumbangan aku selama ini terhadap Islam?

Dalam konteks kita hari ini, kita tidak berada di barisan hadapan saff jihad, dengan mengangkat sejata dan sebagainya. Hari-hari kita tidaklah perit sebagaimana ummat Islam dibeberapa tempat lain.Tapi kita yang dimedan ilmu ini, ingatlah yang berjihad di medan ilmu juga merupakan salah satu jihad. Jadi, bersungguh-sungguhlah. Bagaimana mahu memberikan sesuatu buat ummat, jika diri tak punya apa? (pesanan buat diri yang selalu lupa)


" Tidak sepatutnya bagi orang - orang yang mu'min itu pergi semuanya ( ke medan perang ) mengapa tidak pergi dari tiap - tiap golongan diantara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang ugama dan untuk memberi peringatan kepada qaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya , supaya mereka berwaspada ” 

[ 9 : 122 ]

Mengenai ayat diatas ini telah pun dikupas oleh sahabat saya di entri saya yang lepas menurut pandangan beliau dalam konteks kehidupan kita sebagai seorang mahasiswa Islam.

"خير الناس أنفعهم للناس"

"Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat buat orang lain."


Tangan seorang penyokong IM di Syria..di penjara, dicabut kuku kemudian digergaji jarinya..apa sumbangan kita untuk ISLAM hari ini? Allah...Allah...

"Berangkatlah (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan RINGAN (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan BERAT (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."
[ 9 : 41 ]

Hari ini mereka menderita kerana Islam,
Hari ini mereka menangis kerana Islam,
Hari ini mereka membantu kerana Islam,
Hari ini mereka hidup kerana Islam,
Semalam, hari ini dan esok mereka berjuang kerana Islam,

Perit!
Pedih!
Darah!
dan air mata!

Kita...?
Dimanakah kita...?
Sedarkah kita...?
Atau masih enak dibuai mimpi indah...?
Masih duduk berehat...?
Masih termangu...?

Adakah Islam kita hanya sekadar dimulut?
Wahai diri dan teman,
Bukankah semalam kita telah mengikat janji?
Untuk sama-sama menghadapi susah senang,
Untuk sama-sama membantu,
Agar Islam tertegak di dalam diri,
dan akhirnya dimuka bumi ini.

Benar!
Medan ini tak semudah yang dilafaz,
Medan ini tak semudah yang dikata,
Medan ini tak semudah yang disangka.
Medan ini medan susah.
Medan ini medan payah.

Ingatlah pada janji Allah.
Kesusahan itu pasti dibayar.
Kepayahan itu pasti dibayar.

Bicara Allah pada kita jangan dilupa,

Sungguh, Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah [90 : 4 ]

Wahai orang-orang yang BERIMAN, mahukah kamu AKU tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? [10]

Iaitu kamu beriman kepada ALLAH dan RASULNYA dan BERJIHAD di jalan ALLAH dengan HARTA dan JIWAMU. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. [11]

Nescaya ALLAH mengampuni DOSA-DOSAMU dan memasukkan kamu kedalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, dan ketempat-tempat tinggal yang baik didalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. [12]
[ 61 : 10 - 12 ]

"Sesungguhnya ALLAH membeli dari diri orang-orang mukmin baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan ALLAH; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari ALLAH didalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain ALLAH? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung."
[ 9 : 111 ]

Mujahadah itu mesti!
Mencari itu mesti!
Memberi itu pasti!
Semangat juang itu jangan biar terhenti!

Namun teman,
kau perlu tahu
yang tak semua orang, Allah thabatkan hatinya juga kakinya dijalan ini ;
Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikitpun tidak mengubah (janjinya) [ 33 : 23 ]

Sebab itu kita mesti selalu berdoa,
agar DIA tetapkan hati dan kaki di jalan kebaikan hingga ke syurgaNYA nanti.

Alirkan rabithah hati, agar kita bersatu hati,
kerana disitulah lahirnya kesatuan hati,
kesatuan fikrah juga kesatuan amal dalam dalam membawa hati-hati menuju Ilahi.

~ Jom Bergandingan ke Syurga ALLAH~

Siiru 'ala barakatillah.

Mukhlisah fillah.
26 Jamadil Akhir 1433H / 17 Mei 2012 M
11.15 Pagi.

Tuesday, May 15, 2012

Lilin seorang guru

Alhamdulillah atas segala nikmat kurniaan Allah. Nikmat Iman, Nikmat Islam.

Usai solat maghrib, online sebentar. Ditegur oleh seorang sahabat di ard kinanah sana. Bersembang-sembang. Lantas diberinya nasyid Lilin seorang guru. Terharu. ^^, Terima kasih sahabat. Masih banyak yang perlu saya belajar.

Saya dedikasikan nasyid ini buat guru-guru saya sejak dari tadika, sekolah rendah, sekolah menengah, kampus yang member kenangan itu sehinggalah kampus sekarang juga yang tak dilupakan buat mak dan arwah abah (al-fatihah) serta keluarga dan teman-teman yang tak jemu-jemu mendidik, memberi dan membantu diri ini.


Jazakumullahhu khaiyr al-jazaa' buat pendidik :

Sekolah Kebangsaan Sungai Ular
Sekolah Menengah Ugama Madrasah Ihsaniah, Jangkang
Sekolah Menengah Agama Tarbiah Diniah
warga pendidik Kuliyyah Al-Quran, Kolej Universiti Insaniah
Universiti Al al-bayt

Guruku, jasamu dikenang

Especially buat mak, selamat hari lahir yang ke-66. Moga redha Allah sentiasa bersama Halimah binti Saad. Allahhumma Ameen.

Sesungguhnya saya amat merindui didikan demi didikan kerna saya perlukan tongkat untuk berjalan. Yang pastinya, jangan tinggalkan saya rebah keseorangan.

"Sebaik-baik murid adalah murid yang mendoakan gurunya" 
Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat

Saya tidak mahu terkecuali dari itu.

laulal murabbi, ma araftu rabbi
"kalau tidak kerana guruku, tidak akan kukenal Tuhanku"

“Sesungguhnya para alim ulama adalah pewarisnya para Nabi, sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar ataupun dirham, hanyasanya mereka itu mewariskan ilmu. Maka barangsiapa dapat mengambil ilmu itu, maka ia telah mengambil dengan bagian yang banyak sekali.”
(HR Abu Dawud dan Termidzi)
Hanya Allah yang mampu membalas jasamu
Buat anak-anak didik, mohon maaf jika selama saya membantu kamu semua, ada terkasar bahasa, tersilap langkah dan banyak kekurangan. Moga Allah redha.

Sekolah KAFA, Darul Furqan, Putrajaya (tak ingat nama)
Institut Al-Quran Kuala Lumpur (IQKL)

Moga ia bernilai ibadah disisi Allah. Allahhumma Ameen. (",)

Siiru 'ala barakatillah.

Mukhlisah fillah.
15 Mei 2012
8.34 malam

Wednesday, May 9, 2012

Perjalanan kecil

Esok berbaki satu paper lagi untuk second exam, tapi tangan terasa seperti mahu menaip. Ingin mencoret sesuatu.

Hampir tamat perjuanganku disini. Berbaki hanya satu semester. Namun selalu bermonolong dengan diri sendiri. Bekalan apakah yang bakal aku bawa untuk ummat disana?
Allah. Sungguh ku tak punya apa-apa. Mengharapkan rahmat dan keberkatan ilmu dari Tuhan. 

Pertama kali membuat keputusan untuk datang kesini. Sungguh nekad itu tak siapa dapat menghalang kecuali DIA. Biarpun pelbagai rintangan terpaksa ditempuhi dengan berbagai persoalan dari teman juga pendidik di institusi pengajian sebelum ini, niat itu diteruskan juga. Kesungguhan untuk kesini bukan biasa-biasa. Kerana niat untuk menuntut ilmu juga bahasa syurga itu terpahat dihati sudah lama.

Keputusan untuk ke sini, tak pernah ada siapa yang tahu kecuali yang terdekat. Bimbang keputusan sebaliknya. Ramai yang menyangka akan ke bumi kinanah.
Bila semakin hampir juga sudah mendapat keputusan, ramai yang bertanya, 

“kenapa tidak ke mesir?” 
“Kenapa tidak sambung Qiraat?” 
“Susah untuk betul-betul jaga al-quran jika kita tidak duduk dengan biah al-Quran” 
“Kenapa tak sambung ja kat sini?” 
“Kos disana sangat mahal” 
“Hantarlah dua borang. Satu ke mesir, satu ke Jordan. Nanti boleh buat pilihan”


Banyak lagi persoalan yang bertandang. Namun, jika hati sudah punya pilihan yang satu. Apa juga persoalan, tak akan menggoyahkan pendirian. Degil? Mungkin. Tapi degil yang ini, tak mengapakan?

Setelah dua tahun disini, pernah ditanya oleh seorang teman, "bagaimana bila dah masuk gol lain?"

Soalan itu dulu hanya dijawab dengan senyuman. Hati kecilku berkata, "sungguh kurasai kesusahan itu kerna mujahadahku ditahap yang paling minimum. Sukar untuk berkata-kata."

Benarlah biah al-Quran itu perlu untuk terus menguatkan diri menjaganya dan terus menjaganya. Bila kaki dijejak disini, baru ku tahu erti semua itu. Maafkan saya, buat pendidik yang sangat prihatin memberi nasihat itu. Dulu dibalasnya kata-kata itu dengan, "inshaAllah dimana-manapun berada, pasti boleh kalau kita mahu sebab kita yang membina dan mencipta biah itu." Tapi kadang-kadang ku akur dan sedar, jika tanpa kekuatan diri juga sokongan, apalah sangat semua itu. Dengan al-Quran, hidup sentiasa tenang. Dengan al-Quran, belajar semakin bersemangat. Dengan al-Quran muaddal semakin meningkat. Berkat Allah pada Al-Quran. Sungguh, kurindu saat itu. Moga Allah bantu untuk langkahan kaki seterusnya. Mencari ketenangan yang hakiki.

Kononnya inilah jawapan ketika ditanya kenapa tidak ke mesir, "kerana disana ramai orang Malaysia". Datang kesini juga kerana biah bahasa arab, tetapi ketika pertama kali, kaki dijejak di bumi kinanah itu, hati sudah terpaut. Monolong hati, sungguh, tempat ini sangat menenangkan. Sayu rasa bila di jami' itu. Kaki dilangkah sambil hati menangis sayu kerana tempat itu yang pernah ku tolak dulu. Suasana itu yang dicari selama ini. Dalam doa, kupanjatkan agar dapat lagi kaki ini melangkah ke situ. Moga peluang dan ruang itu masih ada.

Benarlah rezeki Allah itu sangat luas. Dengan berbekal simpanan dari arwah abah hanya untuk 2 tahun pengajian disini, tetapi sangat mencukupi malah lebih dari cukup. Terima kasih tak terhingga kepada emak dan family yang berusaha membantu. Tak lupa juga kepada penyumbang. Sungguh, hanya doa yang dapat ku balas. Moga dengan sumbangan itu menjadi saham kalian diakhirat sana. Allah juga telah memudahkan urusan melalui pelbagai wasilah. Hanya yakin pada Allah. Allah pasti akan bantu hamba-Nya yang ingin menuntut ilmu.

Pesanan dari ustazah (semasa didalam kelas yang terakhir) yang satu ini juga tak di lupa. "Nanti pi sana (mesir), jangan kawen pulak. Ngaji sungguh-sungguh". Ramai yang memandang. Sungguh saya sangat terkejut semasa ayat itu disebut sebab memang tak pernah ada niat pun untuk berbuat begitu, malah itu bukan tujuan utama. Apa pun sangat berterima kasih atas ingatan yang sangat berguna itu. (",)

Alhamdulillah atas segala nikmat dan nusroh Allah. Sungguh syukurku tak putus. Itu cerita dulu-dulu, sebelum melangkah kaki kesini. Kini, dah hampir tamat pun cerita-cerita disini. Cuma persoalannya disini, bagaimana dengan ilmu yang dituntut selama 4 tahun pengajian itu? Adakah ia sekadar dia kertas. Dengan berbekal muaddal (pointer) yang sedikit juga; persoalan yang selalu bermain dibenak, adakah kesungguhan dinilai berdasarkan kiraan pointer? 

Muaddal itu bukan satu keutamaan bagi saya walau saya tahu ia juga sangat penting. Tetapi yang lebih penting dari itu adalah ilmu. Bermanfaatkah ia? Ada keberkatankah? Ilmu untuk amal juga sebar. 

Hampir 4 tahun disini, pelbagai onak duri ditempuhi. Pelbagai cerita yang didengari. Ada kisah suka juga duka. Namun Allah Lebih Tahu segalanya. Jika pergantungan hanya pada Allah, pasti tak rugi. Pasti segalanya jadi mudah. 

Bila dah dekat nak balik, persoalan lain pula timbul, 

“Apa perancangan bila balik nanti?” 
“Balik nanti nak kerja apa?” 
“Nak sambung master?” 
“Bila nak kawen?” 

Soalan ni tak sudah-sudah. Mungkin sebab umur semakin meningkat. Tapi bagi saya untuk soalan ini, saya masih muda. Belum sampai masanya mungkin. Juga persediaan belum ada. Hanya Allah yang tahu jawapan kepada persoalan ini. Tak perlu risau untuk saya. Tapi saya bahagia jika kawan-kawan saya bahagia. 

Memang rasa nak sambung master, tapi macam ada yang lebih penting dari itu. Al-Quran penguat hati. Kerja pun dah ada orang offer. cuma tidak mendapat kelulusan dari yang terdekat. Pilihan saya… doakan, moga ia terbaik. ;) Apa pun saya mengharapkan pilihan itu adalah yang terbaik dan Allah redha. 

Memang persoalan tak pernah henti. Seperti perjuangan yang tiada penghujung. Perancangan juga mesti teliti bukan? Nak tetap istiqamah dijalan Allah bukan mudah. Perlu mujahadah (kesungguhan) yang tinggi. Jika hati goyah, kaki patah, tidak ada apa yang tinggal. 

“Kemuncup itu perlu dibuang sambil berjalan, tak perlu berhenti, melambatkan perjalanan”.

Doakan diri ini terus tegar dan istiqamah dijalan pilihan Allah ini. Sungguh tak layak tanpa nusroh Allah juga doa teman-teman. 

Ingin memberi dengan seikhlas hati. Moga dengan Ilmu yang sedikit yang diperoleh itu dapat dimanfaatkan untuk diri, keluarga dan ummat diluar sana.

Dulu, jika terlalu banyak kerja, pasti ada teman yang mengingatkan. Disini juga, selalu ada yang mengingatkan. Terima kasih yang tak terhingga atas ingatan dan nasihat dari kalian yang tak putus-putus buat diri yang kerdil ini. Sungguh bertuah punya teman seperti kalian. (",)

Final exam semakin dekat. Jadual pun dah turun. Jangan lupa doakan saya. Doakan kalian amatlah diharapkan. Maaf salah silap. Bittaufiq wan najah bil imtiyaz semua. Bersungguh dalam exam, juga bersungguh kuatkan hubungan dengan Allah. ;) 
Ini Jadual saya...^^

Akhir sekali, untuk diri dan teman.
Bila gagal, jangan putus asa. Bila Berjaya jangan takbur. Kedua-duanya menuntut erti syukur yang tak henti. Bila syukur pasti ada redha. Hati, jangan selalu mengeluh. Serahkan segalanya pada Allah. Moga ketenangan milik kita semua. Kejayaan sebenar adalah dari Allah. Ingat yang semua ini hanyalah pinjaman sementara dari Allah. Bila-bila masa boleh diambil semula. Suka dengan hikam abi ‘athoilla ini : 

“Diantara tanda-tanda kejayaan diakhirnya adalah kembali pada Allah dipermulaannya”. 

إلهي أنت مقصودي ورضاك مطلوبي 
عش عزيزا أو مت شهيدا 

Siiru 'ala barakatillah. Moga segalanya bernilai ibadah disisi Allah. Moga Allah redha.

Mukhlisah fillah.
10 Mei 2012
2.55 Pagi. 

Rasulullah menangis di padang Mahsyar



Wahai kekasih
Nazrey Johani

Wahai seorang kekasih telah lama kau dirindui
pilu sedih dalam kerinduan menangis pun tak berair mata
namun hati tetap gembira syafaatmu menanti di sana

Sungguh tabahnya hatimu menanggung derita yang melanda
biarpun perit pedih terseksa kerana umat kau tempuhi jua

Wahai rasul kaulah segalanya contoh terbaik umat akhir zaman
akhlak mu tinggi kan kami jejaki sifatmu sempurna pelengkap peribadi

Wahai rasul kami merindui sinaran wajahmu mendamaikan jiwa
manis senyumanmu penawar hiba di hati kami kaulah segalanya

Wahai seorang kekasih telah lama kau dirindui
pilu sedih dalam kerinduan menangis pun tak berair mata
namun hati tetap gembira syafaatmu menanti di sana

Sungguh tabahnya hatimu menanggung derita yg melanda
biarpun perit pedih terseksa kerana umat kau tempuhi jua

Wahai rasul kaulah segalanya contoh terbaik umat akhir zaman
ahklakmu tinggi kan kami jejaki sifatmu sempurna pelengkap peribadi

Wahai rasul kami merindui sinaran wajahmu mendamaikan jiwa
manis senyumannmu penawar hiba di hati kami kaulah segalanya

Wahai seorang kekasih telah lama kau dirindui
pilu sedih dalam kerinduan menangis pun tak berair mata
namun hati tetap gembira di akhirat kita kan bersua