Wednesday, November 20, 2013

Syahid yang tertangguh

Bismillahirrahmanirrahim.
Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu akbar.

Setelah sekian lama tidak mencoret.
Hari ini, waktu ini, jari kembali beraksi sambil diselitkan dengan kerja kuliah yang menimbun.

Alfatihah untuk Ahmad Ammar Ahmad Azzam.
Dia,
Asy syaheed tenang disana.
Maa shaa Allah, sungguh mulia segala derap langkahnya, 
Segala gerak gerinya.
Allahu akbar, sungguh! janji-Nya itu pasti,
Pemergian yang sungguh tenang dan bahagia,
Ditangisi penduduk bumi dan langit.
Nampak bidadari syurga hingga tidak fikirkan lagi apa yang didunia.

Kita,
Lalu, apakah pula sumbangan kita yang masih punya waktu yang berbaki?
Terlalu banyak perkara remeh yang difikirkan hingga lupa masalah ummat yang lebih memerlukan.
Yok! Perbaiki diri dan kurangkan perkara yang melalaikan.
Tiada masa untuk membuang masa.


Walau diri tidak pernah mengenali susuk tubuh Ahmad Ammar bin Ahmad Azam sebelum ini, tetapi membaca dan menyelami kisahnya serta melihat videonya sudah cukup membuatkan deraian air mata semakin laju. Cukup memberi kesan yang mendalam hingga dada sebak menangisi. Allahu akbar, sungguh mulianya insan yang bernama Ahmad Ammar itu. Benarlah pesanmu buat ayahandamu "dunia ini untuk berjuang dan untuk penat, kita rehatlah bila mati nanti di syurga." Lantas ku teringatkan firman-Nya yang selalu ku ulang tanpa jemu yang bermaksud: "Dan janganlah kamu mengatakan orang-orang yang terbunuh di jalan Allah (mereka) telah mati. sebenarnya (mereka) hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya." [Code 2:154]


Antara catatan-catatan beliau :

Jika engkau mahukan teman,cukuplah Allah sebagai teman..
Jika engkau mahukan musuh,cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau mahukan hiburan,cukuplah Al-Quran sebagai bacaan..
Jika engkau mahukan nasihat,cukuplah mati sebagai penasihat..
[wall FB Ahmad Ammar pada 11 Ogos 2011]

Catatan yang dikongsi ibunya:

Aku ingin menjadi “SEJARAWAN PERANTAU”…

Semasa membelek catatan-catatan tulisan tangan anakanda Ahmad Ammar di dalam buku-buku notanya yang saya & ayahandanya bawa pulang tempohari, terjumpa catatan tentang visi & misi beliau: 

“1) Akan menziarah serta mengkaji ketamadunan & kekayaan Sejarah Bangsa, Negara Turki & kerajaan-kerajaan yang pernah diasaskan oleh mereka."...ingin menjadi SEJARAWAN PERANTAU.

2) Meskipun tumpuan 100% kpd penguasaan akademik, tumpuan kpd ilmu rohani & agama tidak boleh diabaikan. Sehubungan dengan itu, bagi memastikan ketenangan jiwa, hubungan dengan Sang Pencipta dikekalkan, Risalah An-Nur tulisan Ustaz Badiuzzaman Said Nursi adalah penawar terbaik untuk semua ini. 

Maka, jika aku berjaya memahami dan menguasai kitab RISALAH AN-NUR, aku akan cuba menyebarkannya ke setiap negara yg akan aku pergi di samping melakukan kajian sejarah.”

“Ya, sesungguhnya untuk mencapai kedua-dua matlamat ini, aku sudah tiada masa utk berlengah-lengah & berehat, sebaliknya berusaha bersungguh-sungguh dengan mengaplikasikan gerak-kerja harian aku kepada tindakan tanpa gagal.”


Antara laman sesawang yang dikongsikan beberapa catatan Almarhum Ahmad Ammar Ahmad Azzam:
http://saifulislam.com/2013/11/ammar-antara-tadbir-insani-dan-takdir-ilahi/
http://cikmatahariku.blogspot.com/2013/11/kematian-yang-dicemburui.html



Coretanku ini sebagai peringatan buat diriku yang selalu lupa. Ahmad Ammar pinjaman sementara Allah sebagai tanda kekuasaan-Nya buat kita yang masih bernafas untuk diambil semangat bahawa dunia ini tempat persinggahan juga menuai dengan sebanyak-banyaknya. Kelak disana akan dihisab segalanya. Kau insan terlalu istimewa, mewaqafkan diri untuk Islam. Lahirmu telah di 'nawaitu' kan untuk Allah dan Rasul. Pengakhiran yang baik malah dikebumikan pula bersebelahan dengan maqam sahabat Rasulullah s.a.w., Abu Ayyub Al-Ansari.

Untuk diri dan yang masih bernyawa, dunia ini untuk kita tunggangi. Beramallah seolah-olah esok akan mati dan bekerjalah seolah-olah akan hidup seribu tahun lagi. Manfaatkanlah setiap detik yang kita ada. Moga hari-hari yang berlalu tidak berlalu dengan sia-sia. Berpenat lelah yang sedikit untuk kerehatan yang membahagiakan. Ingat kata-kata Ibnu mas'ud : "Perkara yang paling aku menyesal sekali dalam sehari ialah apabila terbenamnya matahari, umurku berkurang tetapi amalku tidak bertambah." Seiringkan setiap detik masa yang berlalu dengan pertambahan ilmu,iman dan amal.

Benarlah pesanan Asy-Syahid Imam Hassan Al Banna, "Al-waajibaat aktharu minal auqaat" yang bermaksud kewajipan @ tanggungjawab melebihi masa. Jadi, manfaatkan masa yang ada sebaiknya. Moga masa-masa kita yang berlalu dan akan datang diberkati oleh Allah s.w.t

18011435.
04.15 a.m.

Saturday, September 21, 2013

apabila diri diuji

Apakah sumbangan aku terhadap Islam??

Menangis...
Kecewa dengan diri sendiri...
Betapa lemahnya diri.
Tak mampu bermujahadah.

Terasa sungguh lama,
Semacam ada yang tidak kena.

"Bukan mahu memberi alasan, tetapi kekangan diri"
Adakah ini alasan yang boleh diterima?
Apa teks jawapan yang bakal ku sediakan disana nanti?

Apabila diuji, maka bersabarlah.
Maka, sabar yang bagaimana yang kita faham?
Adakah dengan diam dan menerima ketentuan itu dan membiarkan ia berlalu begitu sahaja?
Terus istiqamah dengan kebaikan dan semakin meningkat atau sebaliknya semakin lemah dan lupa?
Sabar yang sebenarnya ialah bagaimana manusia bertindak balas apabila mereka mengahadapi ujian.

Allahu robbi.
Ampunkan aku.
Bantu aku untuk terus istiqamah di jalan perjuangan ini.
Berilah kekuatan yang luar biasa untuk terus menyumbang.

Rabbi yassir wa la tu'assir Rabbi tammim bil khair.

**Untuk diri yang lemah, sesungguhnya kau harus bangkit, bertahan dan terus kuat. Mintalah kepada Allah dengan sebanyak-banyaknya.

12.59 a.m,
22.09.2013
TTDI.

Monday, December 3, 2012

Kisah Kehidupan 2 : hikmah ujian

Alkisah pakis dengan buluh…

Saban hari, Muhyiddin terasa tidak senang duduk. Segala yang dilakukannya nampak gagal disempurnakan walaupun dirancang dengan rapi.

“Cukuplah… aku tak mahu cuba lagi. Aku redha. Aku terima aku tak akan berjaya dalam dunia ini,” rungut beliau.

Satu petang, Muhyiddin terjumpa Ustaz Hadi di taman riadah dan bertanya, “Ustaz, ana rasa putus asa. Boleh tak ustaz bagi satu alasan untuk ana untuk tidak berputus asa?”

Ustaz Hadi melihat Muhyiddin yang kesian lalu berkata…

“Wahai sahabatku. Usah bersedih. Nampak tak pakis itu dengan buluh di tepinya?”

“Nampak,” jawab Muhyiddin.

“Pakis dan buluh itu bermula daripada benih. Di taman ini, tiada siapa yang menjaganya, tapi Allah. Allah memberikan mereka cahaya. Allah juga memberikan mereka air.

Pakis tumbuh dengan cepat dari tanah. Daunnya menghijau meliputi tanah di sekelilingnya. Tapi buluh tidak tumbuh-tumbuh. Lama-lama, pakis semakin bertambah banyak dan menghijau. Namun buluh masih tidak tumbuh tumbuh.

Apakah Allah telah berputus asa dengan buluh? Tidak. Pada tahun kedua, buluh tumbuh daripada tanah. Enam bulan daripada itu, buluh itu tumbuh 100 kali meninggalkan pakis di bawah. 2 tahun yang buluh nampak tiada harapan untuk hidup sebenarnya digunakan untuk membina akarnya terlebih dahulu.

Apabila akarnya menjadi kuat, dan mula dapat mencari air dan mineral, maka buluh tumbuh daripada muka bumi. Allah tidak akan menguji segala makhluknya dengan perkara yang tidak mampu dihadapinya.

Jadi sahabatku, selama yang anta sedang berusaha dan diuji, sedarkah Allah sedang melatih anta untuk membina akarmu. Allah tidak berputus asa dengan buluh, Allah juga tidak akan berputus asa dengan anta. Jangan bandingkan diri dengan orang lain. Buluh mempunyai tujuan yang lain daripada pakis. Tapi kedua-duanya mencantikkan taman riadah ini.

Jangan merungut betapa besarnya masalah pada Allah, sebaliknya beritahu masalah betapa besarnya kehebatan Allah,” cerita Ustaz Hadi.

“Adakah cerita ini membantu anta?”

Muhyiddin terus memeluk Ustaz Hadi dan mengalirkan air matanya – “YA ALLAH,Terima Kasih menpertemukan ana dengan ustaz hari ini.”

Bagaimana pula dengan anda? Adakah cerita ini membantu anda? Jika ya, kongsilah dengan mereka yang memerlukannya.

Senyum.

Dato' Tuan Ibrahim Tuan Man

Wednesday, October 10, 2012

Kisah Kehidupan I : Kesabaran seorang hamba Allah

Ya benar, menjalani kehidupan seharian bagi seorang hamba bukanlah mudah. Sebab itulah Imam syafie dalam tasji'nya kepada kita mengingatkan ;  “Berpenat lelah la kerana sesungguhnya kesenangan itu selepas kesusahan, jangan berduka cita kerana hidup ini meletihkan, sebab demikianlah hidup ini diciptakan” . 

Kadang-kadang kita merasa letih. Kita merasa penat dengan kehidupan yang kita lalui sebab kita rasakan sudah banyak perkara yang kita buat. Tapi hakikatnya itu baru secebis dari masa yang kita manfaatkan. Lalu kita mengeluh.

"Oh letihnya."

"Allah, kenapa mereka tidak memahami?!"

"Banyaknya kerja yang belum siap!"

Kadang-kadang kita hanya memikirkan tentang diri kita. Tidak endahkan tentang keadaan orang sekeliling ketika itu. Sukar untuk berlapang dada. Sering berprasangka.

"Ada aku kesah? yang penting kerja aku siap."
"Ada aku kesah dengan mereka? yang penting apa yang aku inginkan tercapai."
"Kenapalah diorang ni, lambat sangat. ingat aku ni tunggul ke apa?"

Seringkali juga kita mengeluh;

"Lambatnya buat kerja!"
"Kenapalah diorang ni susah sangat nak faham?!"

Dan macam-macam lagi rungutan, bebelan dan keluhan yang kita hamburkan. Demi untuk kepuasan diri. Segalanya kita sanggup lakukan. Segalanya sanggup kita hamburkan. Namun terfikirkah kita disebalik kata-kata kita itu, sebenarnya ada insan yang terluka? Ada insan yang ketika itu juga menghadapi kesukaran dan kesusahan. Kita mudah berprasangka sehinggakan kita lupa mereka juga punya hati dan perasaan.

Kesabaran kita teruji dengan kerenah manusia? Banyakkanlah beristighfar dan berselawat. Banyakkanlah berdoa. Pasti Allah akan beri kemudahan itu. Allahu musta'an daiman. =)

Ayuh sahabat dan teman, kita clorox hati kita. Sentiasa bersangka baik. Sentiasa berlapang dada. Kerana kehidupan ini bukan milik kita. Tidak lain ianya hanyalah sementara.

Refresh HATI, Upload IMAN, Reload Taqwa, Update AMAL Activate SABAR.

.......................................


Tersentuh dengan cerita kehidupan dari status yang baru dibaca di page Dato' Tuan Ibrahim Tuan Man. Belajar tentang kehidupan. Belajar tentang erti sabar. Jom selami dan hayati kisah ini;

Seorang doktar bergegas ke hospital setelah menerima panggilan untuk pembedahan emergency. Beliau menukar baju dan terus ke bilik pembedahan. Beliau nampak bapa budak sedang bermundar-mandir di bilik tersebut menunggu kehadiran doktor.

Selepas nampak doktor, bapa itu menjerit : “Mengapa lambat sangat? Doktor tak tahu nyawa anak saya dalam bahaya?!! Doktor tak de rasa sebarang tanggungjawab?”

Doktor tersebut tersenyum dan menjelaskan: “Saya mohon maaf. Saya tiada di hospital dan saya telah datang secepat mungkin… sekarang saya perlu saudara bertenang supaya saya boleh melakukan kerja saya.”

“Bertenang!!! Mudah cakap. Bayangkan kalau anak doktor yang di dalam sana!!!! BOLEHKAN DOKTOR BERTENANG?!!! JIKA ANAK SAYA MATI, APA YANG DOKTOR NAK BUAT!!” jerit bapa budak itu lagi.

Doktor tersebut bersenyum dan berkata : “Saya akan berpegang pada ajaran Islam - dari tanah kita datang kepada tanah kita dikembalikan… Doktor tidak boleh memanjangkan umur, hanya Allah boleh. Pergi berdoa untuk anak saudara dan kami akan cuba lakukan yang terbaik. InshaAllah.”

Bapa itu masih tidak berpuas hati dan berbisik pada hati : “Mudah bercakap nasihat bila tak kena batang hidup sendiri.”

Pembedahan itu mengambil masa beberapa jam… doktor keluar dengan senyuman lebar dan ceria.

“Alhamudillah. Anak saudara selamat!”

Tapi tanpa mendengar jawapan bapa tersebut, doktor terus berkata, “Ada apa-apa tanya jururawat saya.”

Bapa budak tadi tersinggung, “Mengapalah doktor tadi sombong sangat? Tak boleh ke tunggu dua tiga minit untuk berbincang mengenai keadaan anak saya?” kata bapa itu ke jururawat…

Jururawat itu tiba-tiba menangis dan berkata, “Anak doktor Hisham meninggal semalam… accident… beliau tadi di majlis perkebumian ketika kami menelefon beliau untuk membedah anak encik. Selepas habis bedah, doktor kena gegas untuk balik mengebumikan anaknya.”

Bapa budak tu tersengam.

Manusia biasa melihat atas, melihat bawah, melihat kiri dan kanan… ada pula yang pandai melihat dari atas dan melihat dari bawah terhadap sesuatu perkara….

Tapi mereka sering terlupa untuk melihat diri sendiri.

Adakah anda seorang daripadanya?

Senyum.

Siiru 'ala barakatillah.
Semoga Redha Allah mengiringi setiap derap langkah.
Jom Mujahadah!

Mukhlisah fillah,
11 Oktober 2012.
1.49 pagi.

Monday, September 17, 2012

Puisi buat teman I

Dalam kita melangkah, ada ketikanya kaki tersadung, lemah, luka, letih dan sakit.
Namun Jangan pernah kenal erti putus asa,
Jangan pernah kenal erti penat,
Jangan pernah kenal erti lelah,
Jangan pernah kenal erti letih,
Jangan pernah kenal erti susah,
Jangan pernah kenal erti sakit,
Bangunlah dan terus melangkah,
Memberilah dengan seIKHLAS hati,
Diperjalananmu itu iringilah ia dengan doa yang tak henti,
Tawakkal sepenuh hati dan pergantungan yang tinggi pada-Nya.
Sungguh Tuhan itu sentiasa ada. Sentiasa ada untuk hamba-Nya.
Tuhan tak pernah lupa pada hamba-Nya, maka teruslah memohon pertolongan-Nya.

Moga nusroh Allah sentiasa bersama-Mu teman.
Setiap detik, setiap saat, setiap ketika, moga langkahmu diiringi redha Tuhan.

Jaga iman, Jaga hati, jaga diri, jaga amal, dekatkan diri dengan Tuhan.
Semoga sentiasa dibawah naungan rahmat dan kasih sayang Tuhan.

Dia sayang kamu, Dia uji kamu.
Dia kasih kamu, Dia kuatkan kamu.
Itulah hadiah dari-Nya buat kamu.
Senyumlah dengan kehidupan.

Wahai Mujahidah insan pilihan Allah,
Teruskanlah perjuangan,
Teruslah bernafas dengan jiwa Islam.

Kerana kasihnya, kita dipertemukan.
Kuasa silaturrahmi sungguh menakjubkan.
Tuhan, ikat kuatkan rabithah hati kami.
Moga kami dipertemukan di syurga-Mu bersama.

Maafkan salah silap diri ini sepanjang perkenalan kita.
Jika pernah hati ini menyakitimu,
Jika pernah diri ini mengasarimu,
Jika pernah diri ini melukaimu,
Jika pernah diri ini membuat sesuatu yang tidak engkau sukai,
Maka maafkanlah agar tidak tergantung amalanku disana. Moga punya restu dari Allah.
Juga Redha-Nya yang berterusan.

~Jendela pagi di urdun yang bakal ku tinggalkan.~
Siiru 'ala barakatillah | Fi amanillah

Mukhlisah fillah.
25 Syawwal 1433 H /  12 September 2012
4.15 pagi

Sunday, July 22, 2012

Ujian Tuhan mendidik Iman

Bismillah wal hamdulillah. 
Allahhumma solli ‘ala Muhammad. 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. 

Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan buat Tuhan Rabbul ‘Izzati atas nikmat yang tak henti-henti hingga saat ini dapat bernafas dan beribadah dengan baik. Tuhan yang menyatukan hati-hati manusia. 

Hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi FINAL EXAM untuk SUMMER SEM 2011/2012 ini bakal menghampiri. Mudah-mudahan natijahnya ilmu yang dihadam dengan sungguh-sungguh. Kali terakhir mungkin di Jordan ini, juga mungkin di dunia ini. Moga sentiasa dipilih Allah untuk terus berada di jalan kebaikan, inshaAllah. 

Petang tadi baru sahaja selesai menjawab soalan exam untuk paper terakhir exam kedua. Alhamdulillah, Allah telah memudahkan. Selesai sahaja menjejakkan kaki di rumah, dikhabarkan tentang jadual final exam yang telah keluar di portal jami’ah (universiti). Dengan menggunakan sistem peperiksaan, exam silih berganti. Itu baru ujian di dunia, kalau disana nanti. Allah, permudahkanlah. 

Sistem pengajian yang berorientasikan peperiksaan. Setiap subjek yang diambil pada setiap semester, pasti pelajar perlu menduduki sebanyak 3 kali peperiksaan. Ini bermakna, jika pelajar tersebut mengambil 6 subjek, maka sebanyak 18 kali lah dia perlu menduduki peperiksaan. Antara yang ditekankan pada setiap semester : 

1. Peperiksaan pertama untuk fasa pertama bermulanya semester yang merangkumi lebih kurang suku kitab yang dipelajari. kebiasaannya markah dibahagikan sebanyak 25 markah bersadarkan doktor. 

2. Peperiksaan kedua untuk fasa pertengahan semester yang merangkumi sambungan kitab yang dipelajari tadi sehingga ke separuh kitab juga sebanyak 25 markah berdasarkan setiap doktor. 

3. Peperiksaan akhir yang merangkumi semua yang dipelajari dari fasa pertama hingga ke akhir. 

4. Assignment berdasarkan setiap doktor. 

5. Kehadiran yang amat-amat dititikberatkan. 

Agak memenatkan namun mengajar erti kesungguhan juga bagaimana mengatur dan mengurus kehidupan antara belajar juga bermasyarakat. Sistem yang berorientasikan exam ini membuatkan alasan yang biasa digunakan oleh seorang mahasiswa untuk terlibat dengan program adalah tidak relevan. Ini kerana, jika exam itu adalah satu alasan, sudah semestinya sampai bila pun tidak dapat melibatkan diri dengan persatuan. Yang mana dengan wasilah persatuan inilah kita dapat menterjemahkan apa yang dipelajari didalam kelas. Skill yang diperolehi secara teori dapat dipraktikkan. Indahnya hidup bermasyarakat kerana disitu, Allah mengajar banyak perkara. Dari sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-besar perkara yang tidak diketahui. Dari zero ke hero. 

Jadual peperiksaan akhir semester akhir untuk tahun terakhir. Mohon doa teman-teman. (",)

Selesai sahaja melihat jadual peperiksaan akhir di portal, terus saya publishkan dalam group family. Mohon doa dari mereka. Katanya abang, “Mudah-mudahan dipermudah Allah swt. Betulkn niat, ikhlaskan perbuatan. InsyaAllah pertolongan Allah dimana sahaja,bila-bila masa dan atas sesiapa yang dikehendakiNya.” Terharu dan tentunya saya akan ingat, inshaAllah. Terima kasih atas peringatan yang sangat berguna ini. Moga diri saya tak lalai. Moga ilmu itu dapat kubawa pulang bersama.

Teringat kisah disuatu petang ketikamana selesainya kelas pengajian di Universiti. Melangkah pulang sendirian seperti biasa. Kebiasaannya perlu menunggu coaster (bas) dengan panas terik untuk pulang ke rumah. Tapi lain pula dengan keadaan pada ketika itu. Alhamdulillah syukur kerana tidak perlu menunggu terlalu lama. Sampai sahaj diperhentian, terus mendapat tempat untuk diduduki. 

Ketika ingin menyediakan duit untuk membayar tambang. Teringat yang duit sudah tiada. Terdetik didalam hati, “Bagaimana mahu membayar tambang hari ini. Mahu meminjam pada orang disebelah, tetapi takut tidak sempat membayar kembali. Tak mengapalah cari dahulu”. Cuba mencari-cari disegenap ruang beg. Alhamdulillah, 23 Qursh ditemui. Serasanya cukup-cukup duit itu. Sungguh syukur tak terkira. 

Bas yang dinaiki hari ini adalah bas baru. Ber ‘air-cond’. Arab disebelah menyerahkan duit sebanyak 25 Qursh untuk diberi kepada anak kecil yang mengutip tambang pada hari itu. Lantas saya memberikan kembali baki kepadanya. Dia menggeleng tanda menyuruh saya serahkan duit itu pada pengutip tambang tersebut. Selesai member tambang kami berdua, anak kecil itu berkata, “tak cukup. Hari ini 25 Qursh”. Dia menunggu disitu. Allah, dimana boleh kudapati duit itu. Dalam keadaan tawakkal, kubuka kembali beg dengan harapan ada rezeki Allah disitu walau tadi sudah tiada apa-apa. 

Alhamdulillah. Sungguh pertolongan Allah pada hambaNya itu sangat dekat dan tak pernah putus. Allah sentiasa bersama hamba-Nya. Duit syiling itu kutemui didalam beg dan itulah duit paling akhir yang ada dalam beg. Sungguh terasa keinsafan ketika itu. Merasai kesusahan saudara-saudara yang tidak punya apa-apa sebentar. Sungguh ujian Allah itu mengajar kita tentang sesuatu. Sungguh rezeki Allah Maha Luas. Maka benarlah bicara Allah kepada kita : 

فإذا عزمت فتوكل على الله 

ومن يتوكل على الله فهو حسبه 

Bersyukurlah disetiap ujian Allah kerana disitu terdapat sesuatu yang tidak ternilai. Kerana dengan ujianlah mendidik jiwa. Mendidik iman. Member kekuatan. Dan paling penting dengan ujian mengetuk pintu hati agar lebih dekat dengan Tuhan! Moga Allah terus pilih kita untuk terus bernafas dengan jiwa Islam.

Ujian Tuhan mendidik iman. Melatih kesabaran. Memberi kekuatan.

Siiru 'ala barakatillah | Fi amanillah


Mukhlisah fillah.
4 Ramadhan 1433 H / 23 Julai 2012.
1.52 Pagi.