Sunday, July 22, 2012

Ujian Tuhan mendidik Iman

Bismillah wal hamdulillah. 
Allahhumma solli ‘ala Muhammad. 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. 

Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan buat Tuhan Rabbul ‘Izzati atas nikmat yang tak henti-henti hingga saat ini dapat bernafas dan beribadah dengan baik. Tuhan yang menyatukan hati-hati manusia. 

Hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi FINAL EXAM untuk SUMMER SEM 2011/2012 ini bakal menghampiri. Mudah-mudahan natijahnya ilmu yang dihadam dengan sungguh-sungguh. Kali terakhir mungkin di Jordan ini, juga mungkin di dunia ini. Moga sentiasa dipilih Allah untuk terus berada di jalan kebaikan, inshaAllah. 

Petang tadi baru sahaja selesai menjawab soalan exam untuk paper terakhir exam kedua. Alhamdulillah, Allah telah memudahkan. Selesai sahaja menjejakkan kaki di rumah, dikhabarkan tentang jadual final exam yang telah keluar di portal jami’ah (universiti). Dengan menggunakan sistem peperiksaan, exam silih berganti. Itu baru ujian di dunia, kalau disana nanti. Allah, permudahkanlah. 

Sistem pengajian yang berorientasikan peperiksaan. Setiap subjek yang diambil pada setiap semester, pasti pelajar perlu menduduki sebanyak 3 kali peperiksaan. Ini bermakna, jika pelajar tersebut mengambil 6 subjek, maka sebanyak 18 kali lah dia perlu menduduki peperiksaan. Antara yang ditekankan pada setiap semester : 

1. Peperiksaan pertama untuk fasa pertama bermulanya semester yang merangkumi lebih kurang suku kitab yang dipelajari. kebiasaannya markah dibahagikan sebanyak 25 markah bersadarkan doktor. 

2. Peperiksaan kedua untuk fasa pertengahan semester yang merangkumi sambungan kitab yang dipelajari tadi sehingga ke separuh kitab juga sebanyak 25 markah berdasarkan setiap doktor. 

3. Peperiksaan akhir yang merangkumi semua yang dipelajari dari fasa pertama hingga ke akhir. 

4. Assignment berdasarkan setiap doktor. 

5. Kehadiran yang amat-amat dititikberatkan. 

Agak memenatkan namun mengajar erti kesungguhan juga bagaimana mengatur dan mengurus kehidupan antara belajar juga bermasyarakat. Sistem yang berorientasikan exam ini membuatkan alasan yang biasa digunakan oleh seorang mahasiswa untuk terlibat dengan program adalah tidak relevan. Ini kerana, jika exam itu adalah satu alasan, sudah semestinya sampai bila pun tidak dapat melibatkan diri dengan persatuan. Yang mana dengan wasilah persatuan inilah kita dapat menterjemahkan apa yang dipelajari didalam kelas. Skill yang diperolehi secara teori dapat dipraktikkan. Indahnya hidup bermasyarakat kerana disitu, Allah mengajar banyak perkara. Dari sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-besar perkara yang tidak diketahui. Dari zero ke hero. 

Jadual peperiksaan akhir semester akhir untuk tahun terakhir. Mohon doa teman-teman. (",)

Selesai sahaja melihat jadual peperiksaan akhir di portal, terus saya publishkan dalam group family. Mohon doa dari mereka. Katanya abang, “Mudah-mudahan dipermudah Allah swt. Betulkn niat, ikhlaskan perbuatan. InsyaAllah pertolongan Allah dimana sahaja,bila-bila masa dan atas sesiapa yang dikehendakiNya.” Terharu dan tentunya saya akan ingat, inshaAllah. Terima kasih atas peringatan yang sangat berguna ini. Moga diri saya tak lalai. Moga ilmu itu dapat kubawa pulang bersama.

Teringat kisah disuatu petang ketikamana selesainya kelas pengajian di Universiti. Melangkah pulang sendirian seperti biasa. Kebiasaannya perlu menunggu coaster (bas) dengan panas terik untuk pulang ke rumah. Tapi lain pula dengan keadaan pada ketika itu. Alhamdulillah syukur kerana tidak perlu menunggu terlalu lama. Sampai sahaj diperhentian, terus mendapat tempat untuk diduduki. 

Ketika ingin menyediakan duit untuk membayar tambang. Teringat yang duit sudah tiada. Terdetik didalam hati, “Bagaimana mahu membayar tambang hari ini. Mahu meminjam pada orang disebelah, tetapi takut tidak sempat membayar kembali. Tak mengapalah cari dahulu”. Cuba mencari-cari disegenap ruang beg. Alhamdulillah, 23 Qursh ditemui. Serasanya cukup-cukup duit itu. Sungguh syukur tak terkira. 

Bas yang dinaiki hari ini adalah bas baru. Ber ‘air-cond’. Arab disebelah menyerahkan duit sebanyak 25 Qursh untuk diberi kepada anak kecil yang mengutip tambang pada hari itu. Lantas saya memberikan kembali baki kepadanya. Dia menggeleng tanda menyuruh saya serahkan duit itu pada pengutip tambang tersebut. Selesai member tambang kami berdua, anak kecil itu berkata, “tak cukup. Hari ini 25 Qursh”. Dia menunggu disitu. Allah, dimana boleh kudapati duit itu. Dalam keadaan tawakkal, kubuka kembali beg dengan harapan ada rezeki Allah disitu walau tadi sudah tiada apa-apa. 

Alhamdulillah. Sungguh pertolongan Allah pada hambaNya itu sangat dekat dan tak pernah putus. Allah sentiasa bersama hamba-Nya. Duit syiling itu kutemui didalam beg dan itulah duit paling akhir yang ada dalam beg. Sungguh terasa keinsafan ketika itu. Merasai kesusahan saudara-saudara yang tidak punya apa-apa sebentar. Sungguh ujian Allah itu mengajar kita tentang sesuatu. Sungguh rezeki Allah Maha Luas. Maka benarlah bicara Allah kepada kita : 

فإذا عزمت فتوكل على الله 

ومن يتوكل على الله فهو حسبه 

Bersyukurlah disetiap ujian Allah kerana disitu terdapat sesuatu yang tidak ternilai. Kerana dengan ujianlah mendidik jiwa. Mendidik iman. Member kekuatan. Dan paling penting dengan ujian mengetuk pintu hati agar lebih dekat dengan Tuhan! Moga Allah terus pilih kita untuk terus bernafas dengan jiwa Islam.

Ujian Tuhan mendidik iman. Melatih kesabaran. Memberi kekuatan.

Siiru 'ala barakatillah | Fi amanillah


Mukhlisah fillah.
4 Ramadhan 1433 H / 23 Julai 2012.
1.52 Pagi.

No comments: