Friday, January 13, 2012

Optimis dengan kehidupan

BismikAllah aktub!

Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

SubhanAllah pagi yang sungguh indah!
Jumaat yang indah bersama cuaca yang sangat indah. Angin yang bertiup lembut. =)

Alhamdulillah..Alhamdulillah...Alhamdulillah...
Nikmat yang tak putus-putus Dia beri.
Alhamdulillah nikmat nyawa dan nafas dengan denyutan nadi yang masih dikurniakan Allah.
Paling penting nikmat yang satu ini Iman dan Islam.
Juga tak lupa nikmat masa dan kesempatan.

Moga tak lalai dengan segala nikmatNYA,
Dengan nikmat inilah kita hidup untuk terus memberi dan mengingatiNya.
Allahhuakbar!

Bangun dari lena yang panjang. Bangun dari tidur yang mengasyikkan!
Jangan selalu manjakan diri. Terlalu asyik dengan nikmat dunia hingga lupa siapa diri kita. 

Selalulah bermuhasabah dengan 3 persoalan asas ini :
Dari mana kita datang? 
Untuk apa kita diciptakan? 
Kemana kita akan dikembalikan?

Nampak macam terlalu simple kan persoalan di atas ni? Nak menjawab tak perlu fikir panjang. Tak mengambil masa yang lama pun. Tapi jawapan ini jugalah yang selalu kita lupa. Lupa dengan sebab kita ingat dunia ini kita yang punya. Lupa dengan sebab kita ingat segala yang kita lakukan adalah dengan penat lelah kita. Lupakah kita pada yang diatas sana? Lupakah kita pada yang memiliki segalaNya? Yang Lebih Berkuasa?

Persoalan demi persoalan. saya kira sudah cukup untuk kita nilai dimana kita berada sekarang. Berpijaklah dibumi yang nyata. Nun disana, negeri abadi yang kita akan hidup lebih lama. Tinggal bersama amalan yang dituai disini. Mungkihkah hasilnya juga cantik dan indah?

Wahai diri, duhai sahabat,
Ingatlah, bukan gembira disini yang kita tagih. Bukan senang disini yang kita damba. Tapi di negeri sana yang kekal abadi selamanya. Biar susah sedikit untuk hasil yang imtiyaz disana.

Bukan amalan kita yang sedikit ini (yang kadang dirasakan sudah terlalu banyak) yang menyebabkan kita dimasukkan kesyurgaNya, tapi dengan sebab rahmatNyalah kita ke akan ditempatkan ditempat yang sungguh indah itu. Jangan bermimpi untuk menginap di sana dengan senang lenang, jika tanpa rahmat Allah. 

Usahalah bersungguh-sungguh untuk mengejar redhaNya. Untuk menagih kasih Allah. Kutiplah segala yang Dia taburkan untuk kita tanam dengan iman dan bajai dengan keikhlasan agar hasilnya nanti sungguh indah.

Wahai diri, Duhai teman,
Sebagai KHALIFAH Allah, sungguh amanah yang kita pikul adalah sangat berat. Jika kita tahu bilakah tarikh tamat tempoh kita, sudah tentu kita akan lebih berseronok diawal-awalnya, kerana waktu itu mungkin masih panjang. Tetapi sebaliknya tarikh tamat tempoh itu bukan seperti tarikh peperiksaan kita di dunia ini. Yang ada penetapan waktu. Yang sudah dikhabarkan dari awal untuk segala persediaan. Bilakah masanya kita tak dapat mengagak, kita tak dapat menjangka. Oleh itu buatlah persediaan dari awal. Buatlah persiapan dari awal.

Andai manusia itu SEDAR betapa besarnya taklifan dan tanggungjawab sebagai HAMBA serta betapa beratnya istilah "AMANAH" itu, nescaya dia tak akan lalui hidupnya dengan sia-sia dan pasti juga setiap detik itu akan dimanfaatkan sehabis baik, dan yang paling penting dia tidak akan membiarkan kerja-kerja yang diamanahkan tertangguh atau dibuat dengan biasa-biasa sahaja (bukan atas dasar tanggungjawab dari al Khaliq) tetapi dengan bersungguh-sungguh.

Seorang hamba perlu sedar yang Allah menciptakan manusia untuk beribadah kepadaNya. Ini jelas melalui bicaranya kepada kita : "Dan tidak Aku menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu " [ 51 : 56 ]

 "Dan ingatlah ketika Allah berkata kepada para malaikat : Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang KHALIFAH didunia ini"  [ 2 : 30 ]

Mudah-mudahan kita dijauhkan seperti ayat-ayat Allah di bawah ini :

"Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang orang yang lengah." [ 7 : 179 ]

Sama-sama kita fikirkan.
Ketuk pintu hati, tanya iman.
Tanya akal, adakah selalu berfikir?




"Dan jika mereka bermaksud hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindungmu) . Dialah yang memperkuatmu dengan pertolonganNya dan dengan para mukmin" [ 8 :62 ]


Bicara Allah ini sungguh menyentuh hati. Ingatlah disaat gembira atau sedihnya atau lemahnya kita, disaat manusia melemahkan kita, disaat tak ada siapa lagi yang kita rasakan dapat membantu, disaat fitnah itu menjalar bagaikan air yang melaju, ingatlah bahawasanya Allah itu sentiasa ada disisimu. Allah tak pernah menyisihkan hambaNya.

Dah lama tak menulis, otak jadi kering. Mahu menyambung tetapi ada kerja yang menanti. Persediaan untuk membantu mereka yang memerlukan. Memberi dengan seikhlas hati. Entah membantu atau tidak. Cuba untuk positif dengan diri sendiri. Mudah-mudahan memberi manfaat.
Optimis dengan kehidupan.

Saya akhiri penulisan pagi ini dengan nasyid di atas kepada jundullah. =)

Selamat bekerja! Selamat beramal!
Jaga hati, jaga iman, jaga amal, jaga akhlak, jaga diri. ;)


Jangan lupa tajdid niat deh!
Jangan lupa baca kahfi!
Jangan lupa amalan-amalan sunat hari ini.
Moga hidup diberkati Allah.


Siiru 'ala barakatillah.

No comments: