Tuesday, May 22, 2012

Kisah mereka, kisah kita

Dengan Nama Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mengasihani.
Alhamdulillah atas segala nikmat pemberian Tuhan.

Sedang membelek-belek buku sambil mencari maklumat. Ditag oleh seorang sahabat tentang kisah saudara seIslam kita di Syria. Allah. Sungguh pedih hati melihat.

Mencoret sambil mendengar dendangan nasyid wahai kekasih oleh Nazrey Johani juga memikirkan tentang kisah tersebut. Sebak rasa dijiwa. Mengalir air mata. Bertanya-tanya sendiri. Apakah sumbangan aku selama ini terhadap Islam?

Dalam konteks kita hari ini, kita tidak berada di barisan hadapan saff jihad, dengan mengangkat sejata dan sebagainya. Hari-hari kita tidaklah perit sebagaimana ummat Islam dibeberapa tempat lain.Tapi kita yang dimedan ilmu ini, ingatlah yang berjihad di medan ilmu juga merupakan salah satu jihad. Jadi, bersungguh-sungguhlah. Bagaimana mahu memberikan sesuatu buat ummat, jika diri tak punya apa? (pesanan buat diri yang selalu lupa)


" Tidak sepatutnya bagi orang - orang yang mu'min itu pergi semuanya ( ke medan perang ) mengapa tidak pergi dari tiap - tiap golongan diantara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang ugama dan untuk memberi peringatan kepada qaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya , supaya mereka berwaspada ” 

[ 9 : 122 ]

Mengenai ayat diatas ini telah pun dikupas oleh sahabat saya di entri saya yang lepas menurut pandangan beliau dalam konteks kehidupan kita sebagai seorang mahasiswa Islam.

"خير الناس أنفعهم للناس"

"Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat buat orang lain."


Tangan seorang penyokong IM di Syria..di penjara, dicabut kuku kemudian digergaji jarinya..apa sumbangan kita untuk ISLAM hari ini? Allah...Allah...

"Berangkatlah (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan RINGAN (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan BERAT (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."
[ 9 : 41 ]

Hari ini mereka menderita kerana Islam,
Hari ini mereka menangis kerana Islam,
Hari ini mereka membantu kerana Islam,
Hari ini mereka hidup kerana Islam,
Semalam, hari ini dan esok mereka berjuang kerana Islam,

Perit!
Pedih!
Darah!
dan air mata!

Kita...?
Dimanakah kita...?
Sedarkah kita...?
Atau masih enak dibuai mimpi indah...?
Masih duduk berehat...?
Masih termangu...?

Adakah Islam kita hanya sekadar dimulut?
Wahai diri dan teman,
Bukankah semalam kita telah mengikat janji?
Untuk sama-sama menghadapi susah senang,
Untuk sama-sama membantu,
Agar Islam tertegak di dalam diri,
dan akhirnya dimuka bumi ini.

Benar!
Medan ini tak semudah yang dilafaz,
Medan ini tak semudah yang dikata,
Medan ini tak semudah yang disangka.
Medan ini medan susah.
Medan ini medan payah.

Ingatlah pada janji Allah.
Kesusahan itu pasti dibayar.
Kepayahan itu pasti dibayar.

Bicara Allah pada kita jangan dilupa,

Sungguh, Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah [90 : 4 ]

Wahai orang-orang yang BERIMAN, mahukah kamu AKU tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? [10]

Iaitu kamu beriman kepada ALLAH dan RASULNYA dan BERJIHAD di jalan ALLAH dengan HARTA dan JIWAMU. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. [11]

Nescaya ALLAH mengampuni DOSA-DOSAMU dan memasukkan kamu kedalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, dan ketempat-tempat tinggal yang baik didalam syurga 'Adn. Itulah kemenangan yang agung. [12]
[ 61 : 10 - 12 ]

"Sesungguhnya ALLAH membeli dari diri orang-orang mukmin baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan ALLAH; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari ALLAH didalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain ALLAH? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung."
[ 9 : 111 ]

Mujahadah itu mesti!
Mencari itu mesti!
Memberi itu pasti!
Semangat juang itu jangan biar terhenti!

Namun teman,
kau perlu tahu
yang tak semua orang, Allah thabatkan hatinya juga kakinya dijalan ini ;
Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan di antara mereka ada yang gugur, dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikitpun tidak mengubah (janjinya) [ 33 : 23 ]

Sebab itu kita mesti selalu berdoa,
agar DIA tetapkan hati dan kaki di jalan kebaikan hingga ke syurgaNYA nanti.

Alirkan rabithah hati, agar kita bersatu hati,
kerana disitulah lahirnya kesatuan hati,
kesatuan fikrah juga kesatuan amal dalam dalam membawa hati-hati menuju Ilahi.

~ Jom Bergandingan ke Syurga ALLAH~

Siiru 'ala barakatillah.

Mukhlisah fillah.
26 Jamadil Akhir 1433H / 17 Mei 2012 M
11.15 Pagi.

No comments: