Wednesday, May 9, 2012

Perjalanan kecil

Esok berbaki satu paper lagi untuk second exam, tapi tangan terasa seperti mahu menaip. Ingin mencoret sesuatu.

Hampir tamat perjuanganku disini. Berbaki hanya satu semester. Namun selalu bermonolong dengan diri sendiri. Bekalan apakah yang bakal aku bawa untuk ummat disana?
Allah. Sungguh ku tak punya apa-apa. Mengharapkan rahmat dan keberkatan ilmu dari Tuhan. 

Pertama kali membuat keputusan untuk datang kesini. Sungguh nekad itu tak siapa dapat menghalang kecuali DIA. Biarpun pelbagai rintangan terpaksa ditempuhi dengan berbagai persoalan dari teman juga pendidik di institusi pengajian sebelum ini, niat itu diteruskan juga. Kesungguhan untuk kesini bukan biasa-biasa. Kerana niat untuk menuntut ilmu juga bahasa syurga itu terpahat dihati sudah lama.

Keputusan untuk ke sini, tak pernah ada siapa yang tahu kecuali yang terdekat. Bimbang keputusan sebaliknya. Ramai yang menyangka akan ke bumi kinanah.
Bila semakin hampir juga sudah mendapat keputusan, ramai yang bertanya, 

“kenapa tidak ke mesir?” 
“Kenapa tidak sambung Qiraat?” 
“Susah untuk betul-betul jaga al-quran jika kita tidak duduk dengan biah al-Quran” 
“Kenapa tak sambung ja kat sini?” 
“Kos disana sangat mahal” 
“Hantarlah dua borang. Satu ke mesir, satu ke Jordan. Nanti boleh buat pilihan”


Banyak lagi persoalan yang bertandang. Namun, jika hati sudah punya pilihan yang satu. Apa juga persoalan, tak akan menggoyahkan pendirian. Degil? Mungkin. Tapi degil yang ini, tak mengapakan?

Setelah dua tahun disini, pernah ditanya oleh seorang teman, "bagaimana bila dah masuk gol lain?"

Soalan itu dulu hanya dijawab dengan senyuman. Hati kecilku berkata, "sungguh kurasai kesusahan itu kerna mujahadahku ditahap yang paling minimum. Sukar untuk berkata-kata."

Benarlah biah al-Quran itu perlu untuk terus menguatkan diri menjaganya dan terus menjaganya. Bila kaki dijejak disini, baru ku tahu erti semua itu. Maafkan saya, buat pendidik yang sangat prihatin memberi nasihat itu. Dulu dibalasnya kata-kata itu dengan, "inshaAllah dimana-manapun berada, pasti boleh kalau kita mahu sebab kita yang membina dan mencipta biah itu." Tapi kadang-kadang ku akur dan sedar, jika tanpa kekuatan diri juga sokongan, apalah sangat semua itu. Dengan al-Quran, hidup sentiasa tenang. Dengan al-Quran, belajar semakin bersemangat. Dengan al-Quran muaddal semakin meningkat. Berkat Allah pada Al-Quran. Sungguh, kurindu saat itu. Moga Allah bantu untuk langkahan kaki seterusnya. Mencari ketenangan yang hakiki.

Kononnya inilah jawapan ketika ditanya kenapa tidak ke mesir, "kerana disana ramai orang Malaysia". Datang kesini juga kerana biah bahasa arab, tetapi ketika pertama kali, kaki dijejak di bumi kinanah itu, hati sudah terpaut. Monolong hati, sungguh, tempat ini sangat menenangkan. Sayu rasa bila di jami' itu. Kaki dilangkah sambil hati menangis sayu kerana tempat itu yang pernah ku tolak dulu. Suasana itu yang dicari selama ini. Dalam doa, kupanjatkan agar dapat lagi kaki ini melangkah ke situ. Moga peluang dan ruang itu masih ada.

Benarlah rezeki Allah itu sangat luas. Dengan berbekal simpanan dari arwah abah hanya untuk 2 tahun pengajian disini, tetapi sangat mencukupi malah lebih dari cukup. Terima kasih tak terhingga kepada emak dan family yang berusaha membantu. Tak lupa juga kepada penyumbang. Sungguh, hanya doa yang dapat ku balas. Moga dengan sumbangan itu menjadi saham kalian diakhirat sana. Allah juga telah memudahkan urusan melalui pelbagai wasilah. Hanya yakin pada Allah. Allah pasti akan bantu hamba-Nya yang ingin menuntut ilmu.

Pesanan dari ustazah (semasa didalam kelas yang terakhir) yang satu ini juga tak di lupa. "Nanti pi sana (mesir), jangan kawen pulak. Ngaji sungguh-sungguh". Ramai yang memandang. Sungguh saya sangat terkejut semasa ayat itu disebut sebab memang tak pernah ada niat pun untuk berbuat begitu, malah itu bukan tujuan utama. Apa pun sangat berterima kasih atas ingatan yang sangat berguna itu. (",)

Alhamdulillah atas segala nikmat dan nusroh Allah. Sungguh syukurku tak putus. Itu cerita dulu-dulu, sebelum melangkah kaki kesini. Kini, dah hampir tamat pun cerita-cerita disini. Cuma persoalannya disini, bagaimana dengan ilmu yang dituntut selama 4 tahun pengajian itu? Adakah ia sekadar dia kertas. Dengan berbekal muaddal (pointer) yang sedikit juga; persoalan yang selalu bermain dibenak, adakah kesungguhan dinilai berdasarkan kiraan pointer? 

Muaddal itu bukan satu keutamaan bagi saya walau saya tahu ia juga sangat penting. Tetapi yang lebih penting dari itu adalah ilmu. Bermanfaatkah ia? Ada keberkatankah? Ilmu untuk amal juga sebar. 

Hampir 4 tahun disini, pelbagai onak duri ditempuhi. Pelbagai cerita yang didengari. Ada kisah suka juga duka. Namun Allah Lebih Tahu segalanya. Jika pergantungan hanya pada Allah, pasti tak rugi. Pasti segalanya jadi mudah. 

Bila dah dekat nak balik, persoalan lain pula timbul, 

“Apa perancangan bila balik nanti?” 
“Balik nanti nak kerja apa?” 
“Nak sambung master?” 
“Bila nak kawen?” 

Soalan ni tak sudah-sudah. Mungkin sebab umur semakin meningkat. Tapi bagi saya untuk soalan ini, saya masih muda. Belum sampai masanya mungkin. Juga persediaan belum ada. Hanya Allah yang tahu jawapan kepada persoalan ini. Tak perlu risau untuk saya. Tapi saya bahagia jika kawan-kawan saya bahagia. 

Memang rasa nak sambung master, tapi macam ada yang lebih penting dari itu. Al-Quran penguat hati. Kerja pun dah ada orang offer. cuma tidak mendapat kelulusan dari yang terdekat. Pilihan saya… doakan, moga ia terbaik. ;) Apa pun saya mengharapkan pilihan itu adalah yang terbaik dan Allah redha. 

Memang persoalan tak pernah henti. Seperti perjuangan yang tiada penghujung. Perancangan juga mesti teliti bukan? Nak tetap istiqamah dijalan Allah bukan mudah. Perlu mujahadah (kesungguhan) yang tinggi. Jika hati goyah, kaki patah, tidak ada apa yang tinggal. 

“Kemuncup itu perlu dibuang sambil berjalan, tak perlu berhenti, melambatkan perjalanan”.

Doakan diri ini terus tegar dan istiqamah dijalan pilihan Allah ini. Sungguh tak layak tanpa nusroh Allah juga doa teman-teman. 

Ingin memberi dengan seikhlas hati. Moga dengan Ilmu yang sedikit yang diperoleh itu dapat dimanfaatkan untuk diri, keluarga dan ummat diluar sana.

Dulu, jika terlalu banyak kerja, pasti ada teman yang mengingatkan. Disini juga, selalu ada yang mengingatkan. Terima kasih yang tak terhingga atas ingatan dan nasihat dari kalian yang tak putus-putus buat diri yang kerdil ini. Sungguh bertuah punya teman seperti kalian. (",)

Final exam semakin dekat. Jadual pun dah turun. Jangan lupa doakan saya. Doakan kalian amatlah diharapkan. Maaf salah silap. Bittaufiq wan najah bil imtiyaz semua. Bersungguh dalam exam, juga bersungguh kuatkan hubungan dengan Allah. ;) 
Ini Jadual saya...^^

Akhir sekali, untuk diri dan teman.
Bila gagal, jangan putus asa. Bila Berjaya jangan takbur. Kedua-duanya menuntut erti syukur yang tak henti. Bila syukur pasti ada redha. Hati, jangan selalu mengeluh. Serahkan segalanya pada Allah. Moga ketenangan milik kita semua. Kejayaan sebenar adalah dari Allah. Ingat yang semua ini hanyalah pinjaman sementara dari Allah. Bila-bila masa boleh diambil semula. Suka dengan hikam abi ‘athoilla ini : 

“Diantara tanda-tanda kejayaan diakhirnya adalah kembali pada Allah dipermulaannya”. 

إلهي أنت مقصودي ورضاك مطلوبي 
عش عزيزا أو مت شهيدا 

Siiru 'ala barakatillah. Moga segalanya bernilai ibadah disisi Allah. Moga Allah redha.

Mukhlisah fillah.
10 Mei 2012
2.55 Pagi. 

No comments: